Virus Corona di China Berkurang Drastis. Warga Tiongkok Lakukan Hal Ini

Bendera dikibarkan setengah tiang di seluruh China hari ini ketika negara itu berduka atas ribuan ‘martir’ yang kehilangan nyawa karena pandemi coronavirus. Hari nasional di pagi hari bertepatan dengan dimulainya festival tahunan menyapu makam Qingming, ketika jutaan keluarga Tiongkok menghormati leluhur mereka. Pada pukul 10 pagi waktu Beijing, negara itu mengamati tiga menit keheningan untuk meratapi mereka yang meninggal, termasuk pekerja medis garis depan dan dokter.

Mobil, kereta api dan kapal membunyikan klakson dan sirene udara meraung dan semua bentuk hiburan ditunda untuk hari itu. Republik Rakyat telah mencatat lebih dari 80.000 kasus dan 3.000 kematian sejak wabah dimulai pada bulan Desember. Sebagian besar kasus berada di Wuhan, provinsi Hubei, tempat virus mirip Sars pertama kali terdeteksi pada bulan Desember. Kepemimpinan¬† negara menyebutnya sebagai ‘kota heroik’ untuk kesulitan dan pengorbanan 11 juta warganya.

Orang-orang secara bertahap diizinkan untuk melakukan perjalanan masuk dan keluar dari Wuhan dalam kondisi ketat dan karantina di kota itu akan secara resmi dicabut pada hari Rabu. Semua lampu lalu lintas di kota berubah merah pada pukul 10 pagi dan lalu lintas jalan berhenti selama tiga menit karena orang-orang memberikan penghormatan kepada orang mati.

Sekitar 2.567 orang telah meninggal di kota berpenduduk 11 juta orang, terhitung lebih dari 75% dari kematian di negara Tiongkok. Di antara mereka yang meninggal adalah Dokter Li Wenliang, seorang dokter muda yang berusaha pertama kali menemukan penyakit ini. Li dihormati oleh pemerintah Hubei awal pekan ini.