Gigi gingsul

Rajin Membersihkan Mulut untuk Mencegah Gusi Bernanah

[Info Bugar] Penyakit gusi, atau radang gusi, adalah peradangan jaringan di sekitarnya dan menyangga gigi dan paling sering merupakan akibat dari kebersihan gigi yang buruk. Gingivitis adalah kondisi yang sangat umum dan sangat bervariasi tingkat keparahannya. Hal ini ditandai dengan gusi merah dan bengkak yang mudah berdarah saat gigi disikat atau di-floss. Radang gusi tidak sama dengan periodontitis, meskipun kadang-kadang seseorang dapat dipengaruhi oleh keduanya.

Apa perbedaan antara gingivitis dan penyakit periodontal?

Sementara gingivitis adalah radang gusi di sekitar gigi, penyakit periodontal terjadi ketika tulang di bawah gusi meradang atau terinfeksi.

Gingivitis dimulai ketika puing-puing makanan bercampur dengan air liur dan plak pembentuk bakteri yang menempel pada permukaan gigi. Jika plak gigi dan karang gigi tidak dihilangkan dengan menyikat dengan pasta gigi dan benang gigi, itu bisa menjadi mineralisasi dan membentuk karang gigi, atau kalkulus. Tartar sangat keras dan hanya bisa dihilangkan dengan pembersihan gigi profesional.

Baik plak gigi dan karang gigi diisi dengan bakteri berbahaya, dan jika tidak dikeluarkan dari gigi, mereka akan mulai mengiritasi gusi dan menyebabkan radang gusi. Jika tidak diobati, gingivitis akan sering meluas dari gusi ke tulang dan menyebabkan periodontitis. Ketika tulang di bawahnya terinfeksi, tulang itu akan mulai menjauh dari gigi dan membentuk kantong gusi yang dalam. Kantung-kantung ini mengumpulkan plak dan bakteri karena sangat sulit dijaga kebersihannya, dan lebih banyak pengeroposan tulang terjadi. Ketika penyakit periodontal berkembang ke tahap selanjutnya dan lebih banyak jaringan tulang yang hilang, gigi pada akhirnya akan menjadi longgar dan rontok.

Apa yang menyebabkan penyakit gusi?

Penyakit gusi sebagian besar disebabkan oleh kebersihan mulut yang tidak benar yang memungkinkan bakteri dalam plak dan kalkulus untuk tetap pada gigi dan menginfeksi gusi. Tetapi ada faktor-faktor lain yang meningkatkan risiko mengembangkan radang gusi. Beberapa faktor risiko yang paling umum adalah sebagai berikut:

  • Merokok atau mengunyah tembakau mencegah jaringan gusi agar tidak sembuh.
  • Gigi bengkok, diputar, atau tumpang tindih menciptakan lebih banyak area untuk menumpuknya plak dan kalkulus dan lebih sulit untuk tetap bersih.
  • Perubahan hormon pada masa pubertas, kehamilan, dan menopause biasanya berkorelasi dengan peningkatan gingivitis. Peningkatan hormon menyebabkan pembuluh darah di gusi menjadi lebih rentan terhadap serangan bakteri dan kimia. Saat pubertas, prevalensi penyakit gusi berkisar antara 70% -90%.
  • Kanker dan perawatan kanker dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap infeksi dan meningkatkan risiko penyakit gusi.
  • Alkohol memengaruhi mekanisme pertahanan mulut.
  • Stres merusak respons imun tubuh terhadap invasi bakteri.
  • Pernafasan mulut bisa keras pada gusi ketika tidak dilindungi oleh bibir, menyebabkan iritasi kronis dan peradangan.

 

Nutrisi yang buruk, seperti diet tinggi gula dan karbohidrat dan asupan air rendah, akan meningkatkan pembentukan plak. Juga, kekurangan nutrisi penting seperti vitamin C akan mengganggu penyembuhan.

  • Diabetes mellitus mengganggu sirkulasi dan kemampuan gusi untuk sembuh.
  • Obat-obatan seperti obat anti kejang menyebabkan penyakit gusi.
  • Perawatan gigi yang jarang atau tidak ada
  • Produksi air liur yang buruk

Apakah penyakit gusi menyebabkan bau mulut?

Bau mulut, atau halitosis, paling sering dikaitkan dengan kondisi mulut seperti penyakit gusi. Ketika bakteri yang biasanya ada di mulut memecah plak dan karang gigi, mereka melepaskan bahan kimia yang memiliki bau yang kuat. Bau mulut juga bisa berasal dari plak yang menumpuk di lidah. Karena plak dan karang gigi dikeluarkan dari gigi dan lidah dengan menyikat gigi secara teratur, membersihkan gigi secara teratur, dan membersihkan gigi secara profesional, halitosis dapat dihilangkan. Ini adalah cara termudah untuk membalikkan bau mulut, tetapi perlu beberapa saat agar bau mulut hilang sepenuhnya. Seseorang harus konsisten dan gigih dengan kebersihan mulut untuk membalikkan kondisi.

Penyebab lain bau mulut termasuk gigi bungsu yang erupsi sebagian, mulut kering, pernapasan mulut, tetesan postnasal, infeksi di tenggorokan atau paru-paru, batu amandel, merokok, masalah pencernaan, dan penyakit sistemik seperti diabetes.

Gejala dan Tanda Gingivitis

Gusi berdarah

Pendarahan gusi kadang-kadang disebut sebagai pendarahan gingiva, dan mungkin terjadi selama menyikat gigi atau flossing. Rasa sakit dapat disertai dengan pembengkakan jaringan gusi. Paling umum, gingivitis adalah hasil dari penumpukan plak pada gigi di sekitar garis gusi.

Seseorang dengan radang gusi biasanya memiliki satu atau lebih dari tanda dan gejala berikut:

  • Gusi merah terang, bengkak yang mudah berdarah, bahkan selama menyikat gigi atau flossing
  • Rasa tidak enak atau bau mulut
  • Bintik-bintik putih atau plak di gusi
  • Gusi yang terlihat seperti menarik keluar dari gigi
  • Nanah di antara gusi atau gigi
  • Perubahan dalam cara gigi pas dalam mulut atau ruang terbuka di antara gigi
  • Ubah cara gigi tiruan sebagian cocok

Ketika gingivitis berkembang (gingivitis kronis), berbagai komplikasi dapat muncul. Orang yang terkena mungkin mengembangkan gusi surut atau daerah di mana akar gigi menjadi tidak terbuka oleh gusi yang menyusut dan sakit. Kantong dalam bisa terbentuk di sekitar gigi yang memerangkap makanan, plak, dan puing-puing. Jika radang gusi berkembang menjadi penyakit periodontal, orang tersebut mungkin kehilangan jaringan atau tulang gusi

 

di sekitar gigi dan gigi bisa menjadi longgar atau rontok. Perubahan-perubahan ini dapat berkembang sangat lambat atau sangat cepat dan dapat mempengaruhi beberapa gigi atau seluruh mulut. Jika kebersihan mulut hampir tidak pernah dilakukan atau jika seseorang menjadi kebal terhadap kekebalan, gingivitis ulseratif nekrotik akut dapat terjadi (ANUG, sebelumnya disebut parit mulut). Ini adalah kondisi yang menyakitkan di mana gusi yang terinfeksi membengkak, borok, dan mengelupas jaringan mati.

Dimungkinkan untuk menderita radang gusi dan tidak melihat tanda-tanda atau gejala, sehingga kunjungan rutin ke dokter gigi sangat penting dalam menentukan tingkat risiko spesifik pasien. Dokter gigi adalah penyedia perawatan primer mulut dan akan dapat memberikan semua fakta dan informasi yang diperlukan dalam mendiagnosis penyakit dan mengambil langkah-langkah dalam menyembuhkan atau membalikkan penyakit gusi.

Bagaimana para profesional kesehatan mendiagnosis penyakit gusi?

Metode dan gejala berikut sangat berguna dalam diagnosis penyakit gusi:

  • Mengukur gusi: Seorang dokter gigi atau ahli kesehatan gigi akan menggunakan probe periodontal untuk mengukur kedalaman kantong di sekitar semua gigi di mulut pada umumnya satu kali per tahun kalender. Gusi yang sehat akan memiliki kantong sedalam 1 mm-3 mm. Di luar itu, semakin dalam kantong, semakin parah penyakitnya.
  • Mengambil sinar-X: Sinar-X menggigit gigi akan membantu menunjukkan tingkat tulang di bawahnya dan apakah ada tulang yang hilang akibat penyakit periodontal.
  • Memeriksa gigi sensitif: Gigi yang telah menjadi sensitif di sekitar garis gusi dapat mengindikasikan area gusi yang menyusut.
  • Memeriksa gusi: Seorang dokter gigi atau ahli kesehatan gigi akan mencari gusi yang merah, bengkak, atau berdarah.

 

Tujuan pengobatan untuk radang gusi adalah untuk mengidentifikasi dan menghilangkan faktor-faktor yang membuat orang tersebut lebih rentan terhadap penyakit gusi. Sebagian besar faktor dapat dihilangkan dengan membangun kebiasaan kebersihan mulut yang lebih konsisten dan menyeluruh serta pembersihan gigi profesional. Jika ada faktor-faktor risiko tertentu seperti merokok atau diabetes yang tidak terkontrol yang berkontribusi terhadap penyakit gusi, mereka perlu diatasi atau dihilangkan agar berhasil dalam membalikkan gingivitis. Setelah plak dan karang gigi dikeluarkan oleh dokter gigi atau ahli kesehatan gigi, pasien biasanya dapat menyembuhkan penyakit gusi dengan menyikat dan membersihkan gigi setiap habis makan dan menggunakan kumur sehari-hari. Di bawah pengawasan seorang dokter gigi, seorang pasien dapat menggunakan 10% karbamid peroksida dalam baki yang dibuat khusus yang sesuai dengan gigi dengan efek positif pada kontrol plak dan kesehatan gingiva. Ini sangat membantu pada pasien di mana praktik kebersihan mulut konvensional seperti menyikat gigi dan flossing terganggu karena usia atau kebutuhan khusus.

Dalam kasus di mana gingivitis telah menyebabkan penyakit periodontal dan ada kantong dalam yang sulit untuk dibersihkan, pasien mungkin memerlukan penskalaan dalam dan root planing untuk membersihkan gigi yang dikelilingi oleh kantong dalam. Mereka mungkin membutuhkan perawatan bedah untuk mendapatkan akses ke semua permukaan gigi untuk pembersihan menyeluruh. Prosedur bedah ini disebut operasi flap dan dapat dikombinasikan dengan operasi pengurangan saku untuk membuat area di sekitar gigi lebih mudah bagi pasien untuk dibersihkan dengan menyikat gigi dan flossing. Prosedur ini terdiri dari mematikan rasa gusi dan kemudian mengangkatnya kembali untuk membersihkan gigi dan kadang-kadang membentuk kembali tulang. Gusi kemudian direposisi di sekitar gigi sehingga tidak ada kantong dalam yang ada sebelum perawatan.

Cangkok jaringan lunak digunakan untuk menutupi permukaan akar yang telah terpapar gusi. Ini dapat membantu menghilangkan gigi sensitif dan melindungi permukaan akar yang lebih lembut dan lebih sulit dibersihkan.

Terapi laser adalah perawatan lain untuk membantu meningkatkan kesehatan gusi. Saku gusi dirawat dengan laser jaringan lunak untuk menghilangkan bakteri berbahaya jauh di dalam kantong periodontal, menghilangkan jaringan yang tidak sehat dan membantu merangsang penyembuhan.

Apa jenis spesialis yang mengobati penyakit gusi?

Periodontis adalah dokter gigi yang telah menyelesaikan pelatihan tambahan setelah sekolah gigi yang berfokus sepenuhnya pada evaluasi, diagnosis, dan pengobatan penyakit gusi dan tulang di sekitar gigi. Pada kasus lanjut gingivitis atau penyakit periodontal, dokter gigi umum dapat merekomendasikan debridemen kotor plak superfisial dan karang gigi dan kemudian akan merujuk pasien yang terkena ke periodontis untuk evaluasi. Periodontis dapat merekomendasikan berbagai prosedur bedah atau non-bedah untuk membantu menstabilkan kondisi gusi. Periodontis juga sangat terampil dalam melakukan perawatan kondisi lain dari gusi dan tulang termasuk gusi dan cangkok tulang, fungsional dan estetika gingivektomi, gingivoplasti, implan, dan pemanjangan mahkota.

Jenis obat apa yang digunakan untuk mengobati penyakit gusi?

Terapi antibiotik dapat dikombinasikan dengan berbagai cara untuk membantu mengobati radang gusi, penyakit periodontal, dan terutama ANUG. Chlorhexidine (Peridex) adalah obat kumur antibiotik yang dapat digunakan di bawah arahan dokter gigi untuk membantu mengurangi bakteri yang menyebabkan penyakit gusi. Pelet atau gel seperti PerioChip yang mengandung antibiotik chlorhexidine atau doxycycline dapat ditempatkan di kantong gusi yang dalam setelah penskalaan dalam dan root planing untuk membunuh bakteri yang membandel dan mengurangi ukuran kantong periodontal. Cara pemberian terapi antibiotik ini sangat efektif karena antibiotik dilepaskan secara perlahan selama sekitar tujuh hari. Pengobatan tambahan seperti xylocaine dan NSAID mungkin diperlukan untuk mengendalikan rasa sakit pada gingivitis kronis dan ANUG.

 

Panduan CepatKebenaran Jelek Tentang Sikat Gigi & Kuman Anda

 

Ada bukti yang menunjukkan keefektifan dari perawatan bebas dan alami berikut untuk penyakit gusi:

  • Teh hijau memiliki antioksidan yang mengurangi peradangan dalam tubuh.
  • Hidrogen peroksida membantu membunuh bakteri ketika digunakan sebagai obat kumur atau sebagai gel dalam baki yang dipasang khusus, tetapi tidak dapat ditelan.
  • Bilas air asin hangat mengurangi peradangan dan membunuh bakteri, tetapi penggunaan sehari-hari akan merusak gigi.
  • Soda kue dan air dapat digunakan untuk menyikat gigi untuk membantu menetralkan asam yang dapat menyebabkan penyakit gusi.
  • Penarikan minyak (desir atau pembilasan) – ada sedikit bukti untuk membuktikan bahwa minyak wijen atau minyak kelapa dapat membantu mengurangi bakteri yang menyebabkan penyakit gusi, tetapi ini adalah praktik yang populer. Berdasarkan kasus per kasus, orang telah melihat peningkatan dengan perawatan ini.
  • Selain itu, lihat bagian pencegahan penyakit gusi dan pasta gigi.

Apakah mungkin untuk membalikkan penyakit gusi?

Selama penyebab penyakit gusi diidentifikasi dengan benar dan pasien gigih dalam meningkatkan kebersihan mulut mereka dan mencari perawatan yang diperlukan, penyakit gusi dapat dibalik. Prognosisnya paling baik ketika pengobatan diperoleh pada tahap awal gingivitis. Pada tahap ini, orang yang terkena biasanya hanya perlu membersihkan gigi secara profesional dan menyikat dan membersihkan gigi dengan lebih teliti untuk membalikkan penyakit. Ketika kondisinya berubah dari akut menjadi kronis (gingivitis kronis), dan dari gingivitis ke periodontitis atau menjadi ANUG, prognosis menjadi kurang dapat diprediksi. Karena itu, sangat penting untuk menangkap dan mengobati penyakit gusi sedini mungkin.

Ada banyak upaya untuk memahami hubungan antara penyakit gusi dan masalah kesehatan sistemik lainnya seperti penyakit jantung, stroke, dan penyakit Alzheimer. Membandingkan bakteri yang menyebabkan plak gigi dengan bakteri yang terlibat dalam penyakit jantung menunjukkan adanya korelasi antara penyakit gusi dan penyakit jantung, tetapi para peneliti tidak dapat membangun hubungan sebab dan akibat. Jenis-jenis hubungan ini sulit dibuktikan atau dibantah, sehingga wajar untuk berasumsi bahwa membidik kehidupan yang bebas dari penyakit gusi hanya akan membantu dalam menjalani kehidupan yang secara umum lebih sehat.

Walaupun mungkin sulit untuk membuktikan apa masalah kesehatan yang disebabkan oleh penyakit gusi secara langsung, diketahui bahwa masalah kesehatan tertentu dapat menyebabkan penyakit gusi. Jika ada perubahan mendadak pada kondisi medis seseorang, mereka harus bertanya pada penyedia layanan kesehatan primer atau dokter gigi mereka jika ada efek pada kesehatan mulut. Gusi yang sehat dapat dengan cepat terancam ketika kesehatan tubuh secara keseluruhan berkurang atau berubah karena alasan apa pun.

Bagaimana penyakit gusi dikelola pada anak-anak?

Seorang anak harus mulai menggosok gigi dengan pasta gigi seukuran kacang polong mulai usia 12 bulan. Segera setelah celah di antara gigi mulai menutup, penting untuk memulai flossing. Pada awalnya, orang tua harus menetapkan rutinitas untuk menyikat gigi agar anak terbiasa. Segera setelah anak mampu, menyikat gigi dan membersihkan gigi dengan benang harus diserahkan kepadanya dan dipantau oleh orang tua untuk memastikan teknik dan konsistensi menyeluruh yang baik. Seorang anak harus mendapatkan kunjungan gigi secara teratur mulai usia sekitar 2 tahun. Mematuhi pedoman ini secara efektif akan mencegah dan mengobati penyakit gusi pada kebanyakan anak.

Adalah umum terjadi peningkatan gingivitis selama masa pubertas karena perubahan hormon yang terjadi di seluruh tubuh. Remaja harus dipantau untuk kebiasaan kebersihan mulut yang baik dan dibawa ke dokter gigi secara teratur untuk mengobati penyakit gusi dengan pembersihan gigi profesional.

Bagaimana penyakit gusi dikelola dalam kehamilan?

Banyak wanita yang menjadi hamil berpikir bahwa mereka harus menghindari dokter gigi untuk menjaga kehamilan mereka aman, tetapi mereka tidak boleh melewatkan pembersihan gigi mereka selama mereka merasa kuat dan nyaman. Selama kehamilan, wanita berisiko mengalami kehamilan gingivitis. Karena peningkatan hormon yang terjadi dengan kehamilan, jaringan gusi lebih rentan terhadap serangan dari bakteri dan patogen lainnya. Wanita hamil akan sering melihat peningkatan gusi yang membengkak dan berdarah walaupun kebersihan mulut mereka tetap konsisten. Mungkin perlu melakukan pembersihan gigi lebih sering daripada biasanya selama kehamilan untuk membantu mengatasi peningkatan risiko ini.

Apakah mungkin untuk mencegah penyakit gusi?

Pencegahan gingivitis dan penyakit periodontal sangat sederhana dalam banyak kasus. Penyakit gusi paling baik dicegah melalui kontrol plak yang tepat. Ini termasuk menyikat gigi untuk menghilangkan plak dari permukaan luar gigi dan flossing untuk menghilangkan partikel makanan dan plak di sela-sela gigi. Sikat gigi elektronik cenderung membuatnya lebih mudah untuk menghilangkan plak dari beberapa bagian yang sulit dijangkau di mulut. Menggunakan obat kumur setelah menyikat gigi dan flossing juga dapat membantu dengan mengurangi bakteri yang menyebabkan radang gusi.

Selain praktik-praktik kebersihan mulut dasar ini, ada hal-hal lain yang dapat dilakukan untuk menghilangkan faktor-faktor yang menyebabkan peningkatan penyakit gusi:

  • Tidur / stres: Sistem kekebalan tubuh sangat penting dalam mengendalikan penyakit, dan tidur yang cukup serta mengurangi stres akan membantu tubuh melawan penyakit gusi juga.
  • Berhenti merokok: Perokok jauh lebih mungkin mengembangkan gingivitis dan penyakit periodontal, jadi menghindari tembakau harus menjadi hal pertama yang dilakukan seseorang untuk mencapai gusi yang sehat.
  • Terapi atau kawat gigi ortodontik: Jauh lebih mudah untuk menghilangkan plak dari gigi lurus daripada gigi penuh, tumpang tindih, dan bengkok. Kawat gigi dapat membuat perbedaan besar dalam memiliki gusi yang lebih sehat.
  • Diet: Membatasi frekuensi gula dan karbohidrat penyebab plak akan membantu membatasi plak. Mengonsumsi makanan yang seimbang akan membantu menjaga sistem kekebalan tubuh tetap sehat dan siap melawan infeksi.

Apa pasta gigi terbaik untuk mencegah penyakit gusi?

Tujuan dari menyikat gigi adalah untuk menghilangkan plak pada gigi yang akan menjadi tempat bakteri dan menyebabkan penyakit gusi dan kerusakan gigi. Hampir semua pasta gigi bila digunakan dengan kebiasaan menyikat menyeluruh yang konsisten akan mencapai tujuan ini. Ada beberapa bahan dalam pasta gigi yang membantu menghilangkan plak secara lebih efektif dan membantu menjaga plak dari gigi setelah disikat. Zat penggosok dalam pasta gigi seperti silikat dan kalsium karbonat membantu menghilangkan plak yang sedikit lengket. Sodium lauryl sulfate adalah deterjen dalam pasta gigi yang menyebabkan efek berbusa pasta gigi. Pasta gigi bervariasi dalam jumlah SLS yang dikandungnya; SLS konsentrasi tinggi dapat menyebabkan masalah bagi pasien yang memiliki mulut kering atau aliran air liur rendah. Beberapa pasta gigi termasuk agen kontrol plak seperti pirofosfat dan seng sitrat yang mencegah plak menempel pada gigi setelah disikat. Menggunakan pasta gigi yang mengandung kombinasi bahan-bahan ini akan meningkatkan efektivitas kebersihan mulut.

Selain itu, membilas dengan minyak esensial yang mengandung pasta gigi (obat kumur) selama 30 detik dua kali sehari setelah menyikat memban

tu mencegah penumpukan plak bahkan lebih.

Apakah penyakit gusi menular?

Sementara sebagian besar faktor yang menyebabkan gingivitis dan penyakit periodontal tergantung pada individu, ada beberapa bukti ilmiah yang terbatas untuk menegaskan bahwa gingivitis dan