Mencegah Hipotermia, Terutama pada Orang Tua

[Info Bugar] Hipotermia adalah penurunan suhu tubuh yang dapat menjadi berbahaya, biasanya disebabkan oleh paparan suhu dingin yang berkepanjangan. Hipotermia terjadi ketika temperatur tubuh menjadi sangat rendah, jauh di bawah suhu tubuh normal sekitar 37º Celsius.

 

Bagaimana Paparan Dingin Menyebabkan Hipotermia?

Selama paparan suhu dingin, sebagian besar kehilangan panas – hingga 90% – keluar melalui kulit Anda; sisanya, Anda menghembuskan napas dari paru-paru. Kehilangan panas melalui kulit terjadi terutama melalui radiasi dan mempercepat ketika kulit terkena angin atau kelembaban. Jika terpapar dingin karena direndam dalam air dingin, kehilangan panas dapat terjadi 25 kali lebih cepat daripada jika terpapar pada suhu udara yang sama.

Hipotalamus, pusat kontrol suhu otak, bekerja untuk menaikkan suhu tubuh dengan memicu proses yang memanaskan dan mendinginkan tubuh. Selama paparan suhu dingin, menggigil adalah respons protektif untuk menghasilkan panas melalui aktivitas otot. Dalam respons pengawet lain – disebut vasokonstriksi – pembuluh darah sementara menyempit.

Biasanya, aktivitas jantung dan hati menghasilkan sebagian besar panas tubuh Anda. Tetapi ketika suhu inti tubuh mendingin, organ-organ ini menghasilkan lebih sedikit panas, pada dasarnya menyebabkan “penutupan” pelindung untuk menjaga panas dan melindungi otak. Suhu tubuh yang rendah dapat memperlambat aktivitas otak, pernapasan, dan detak jantung.

Gejala hipotermia untuk orang dewasa meliputi:

  • Menggigil (menggigil sebenarnya adalah pertanda baik bahwa sistem pengaturan panas seseorang masih aktif.)
  • Lambat, pernapasan dangkal
  • Kehilangan memori
  • Rasa kantuk atau kelelahan
  • Pidato yang kabur atau bergumam
  • Kurangnya koordinasi, tangan meraba-raba, langkah tersandung
  • Sebuah nadi lambat, lemah
  • Pada hipotermia berat, seseorang mungkin tidak sadar tanpa tanda-tanda pernapasan atau denyut nadi yang jelas

Gejala hipotermia untuk bayi meliputi:

  • Cold-to-touch, kulit merah cerah
  • Energi yang sangat rendah

Penyebab hipotermia meliputi:

Paparan dingin. Ketika keseimbangan antara produksi panas tubuh dan kehilangan panas mengarah pada kehilangan panas dalam waktu lama, hipotermia dapat terjadi. Hipotermia tak disengaja biasanya terjadi setelah paparan suhu dingin tanpa pakaian hangat dan kering yang cukup untuk perlindungan. Pendaki gunung di Gunung Everest menghindari hipotermia dengan mengenakan peralatan khusus berteknologi tinggi yang dirancang untuk lingkungan yang berangin dan dingin.

Namun, lingkungan yang jauh lebih ringan juga dapat menyebabkan hipotermia, tergantung pada usia seseorang, massa tubuh, lemak tubuh, kesehatan keseluruhan, dan lamanya waktu terkena suhu dingin. Orang dewasa tua yang lemah di rumah 60 derajat setelah pemadaman listrik dapat mengalami hipotermia ringan dalam semalam. Bayi dan bayi yang tidur di kamar tidur yang dingin juga berisiko.

Penyebab lainnya. Kondisi medis tertentu seperti diabetes dan kondisi tiroid, beberapa obat, trauma parah, atau menggunakan obat-obatan atau alkohol semuanya meningkatkan risiko hipotermia.

Apa Faktor Risiko Hipotermia?

Orang yang berisiko tinggi mengalami hipotermia meliputi:

  • Orang tua, bayi, dan anak-anak tanpa pemanas, pakaian, atau makanan yang memadai
  • Orang dengan penyakit mental
  • Orang yang berada di luar ruangan untuk waktu yang lama
  • Orang dalam cuaca dingin yang penilaiannya terganggu oleh alkohol atau narkoba

Bagaimana Hipotermia Didiagnosis?

Mengenali gejalanya adalah langkah pertama dalam mendiagnosis hipotermia. Termometer khusus, tersedia di sebagian besar ruang gawat darurat rumah sakit, dapat mendeteksi suhu inti tubuh yang sangat rendah dan mengkonfirmasi diagnosis.

Suhu untuk hipotermia ringan, sedang, dan berat umumnya berkisar dari:

Hipotermia ringan: 90-95 derajat Farenheit

Hipotermia sedang: 82-90 derajat Farenheit

Hipotermia berat: Lebih rendah dari 82 derajat Farenheit

Karena respons terhadap hipotermia bervariasi di antara individu, suhu bisa berbeda.

berpotensi mengancam jiwa yang membutuhkan perhatian medis darurat.

Jika perawatan medis tidak segera tersedia:

  • Hapus semua pakaian basah, topi, sarung tangan, sepatu, dan kaus kaki.
  • Lindungi orang tersebut dari angin, angin kencang, dan kehilangan panas lebih lanjut dengan pakaian hangat dan kering.
  • Pindahkan dengan lembut ke tempat penampungan yang hangat dan kering sesegera mungkin.
  • Mulailah menghangatkan kembali orang tersebut dengan pakaian ekstra. Gunakan selimut hangat. Barang-barang bermanfaat lainnya untuk pemanasan adalah: selimut listrik ke area tubuh dan paket panas dan bantal pemanas pada tubuh, ketiak, leher, dan selangkangan; Namun, ini dapat menyebabkan luka bakar pada kulit. Gunakan panas tubuh Anda sendiri jika tidak ada lagi yang tersedia.
  • Ambil suhu orang tersebut jika termometer tersedia.
  • Menawarkan cairan hangat, tetapi hindari alkohol dan kafein, yang mempercepat kehilangan panas. Jangan mencoba memberikan cairan kepada orang yang tidak sadar.

Jika orang yang hipotermia tidak sadar, atau tidak memiliki denyut nadi atau tanda-tanda bernafas, segera panggil bantuan darurat. CPR (resusitasi kardiopulmoner) harus segera diberikan jika denyut nadi tidak dapat dirasakan dan tidak ada tanda-tanda bernafas. Rasakan denyut nadi hingga satu menit penuh sebelum memulai CPR, karena denyut jantung mungkin sangat lambat dan Anda tidak boleh memulai CPR jika ada detak jantung.

RJP harus dilanjutkan, jika tidak ada tanda-tanda pernapasan atau denyut nadi, sampai paramedis tiba atau orang tersebut dibawa ke rumah sakit.

Dalam kasus hipotermia lanjut, perawatan di rumah sakit diperlukan untuk menghangatkan kembali suhu inti. Perawatan hipotermia dapat meliputi cairan infus yang dihangatkan, oksigen yang dipanaskan dan dilembabkan, lavage peritoneal (“pencucian” rongga perut bagian dalam), dan tindakan lain. Komplikasi selama pemulihan dapat meliputi pneumonia, aritmia jantung, fibrilasi ventrikel (irama jantung “berkibar” yang berbahaya), henti jantung (berhenti tiba-tiba detak jantung), dan kematian.

Mencari bantuan medis segera untuk siapa saja dengan hipotermia. Hubungi 911 jika Anda mencurigai hipotermia berat.